Saya tahu covid telah memengaruhi banyak kehidupan dengan segala cara yang mungkin, tidak hanya bagi mereka yang kehilangan orang yang mereka cintai, tetapi hampir setiap orang telah menjadi korban virus aneh ini.

Swab Test Jakarta yang nyaman

Ini adalah pertama kalinya saya menulis cerita saya di media sosial publik. Saya selalu suka menulis pikiran saya, emosi secara rahasia untuk diri saya sendiri dalam buku harian. Tapi pengalaman aneh hidup saya di tahun 2021 membuat saya berpikir dan dipaksa untuk menulis dan berbagi karena saya percaya seperti saya banyak yang mengalami pikiran dan emosi yang sama.

Jadi COVID-19 seperti namanya dimulai pada Desember 2019 dan sejak itu kehidupan tidak lagi sama. Baik itu mengunjungi keluarga Anda (ibu, ayah atau saudara), teman Anda atau mengunjungi seseorang semua datang dengan pertanyaan: Apakah aman untuk bertemu? Apakah aman untuk orang tua saya? Apakah aman untuk saya? Di dunia yang sudah sepi dan sibuk di mana orang memiliki sedikit waktu untuk melihat orang yang mereka cintai , virus aneh ini membuat semakin sulit untuk bertemu dan melihat.

Jadi cerita saya setelah 2019 Desember COVID dimulai, saya tinggal sangat jauh dari keluarga saya di negara lain. Baru saja kembali setelah menghabiskan liburan Natal bersama keluarga saya Di India dan berjanji kepada ibu saya, saya akan mengunjungi Anda lebih sering karena dia selalu mengeluh karena tidak menghabiskan cukup waktu bersamanya.

Tahun baru 2020 dimulai dan wabah berita bahwa iCOVID telah menyebar ke seluruh Eropa, dengan berita seperti yang lain, saya juga paranoid dan terus memberi tahu orang-orang tersayang di negara asal untuk mengambil semua tindakan pencegahan. Dan pada tahun yang sama saya mendapat kabar baik yang telah saya tunggu-tunggu dan saya akan segera menjadi ibu. Keluarga saya di negara asal sama-sama bahagia dan terus-menerus meminta saya untuk mengambil semua tindakan pencegahan. Almarhum ibu saya terus memperingatkan saya, meminta saya untuk memakai masker setiap kali saya harus mengunjungi dokter untuk pemeriksaan rutin, bahkan dia bersikeras untuk membagikan foto apakah saya memakainya atau tidak. Sangat menjengkelkan, benar, dia tidak mempercayai saya cukup, itulah yang saya pikirkan.

Kemudian dia semua khawatir tentang pengiriman saya bagaimana itu akan terjadi, semua visa ditutup, tidak mungkin baginya untuk bepergian dan datang untuk tinggal bersama saya. Saya tidak bisa pergi ke India untuk melahirkan, yang terus dia desak , karena mendengarkan cerita bahwa dokter bahkan tidak melihat Anda jika Anda terkena covid, jadi saya dan suami saya memutuskan untuk melahirkan di Belanda.

Saya berpikir dan bersyukur kepada Tuhan, karena telah melindungi saya dan keluarga saya, orang tua dan saudara-saudara saya dari Covid sepanjang tahun 2020 dan akhirnya saya dengan senang hati menjadi seorang ibu dari seorang anak laki-laki pada November 2020, dan sekali lagi bersyukur kepada Tuhan karena semuanya berjalan lancar.

Tahun 2021 lagi dimulai, siapa yang mengira apa yang akan terjadi pada kita. Tapi seperti semua yang lain, kita mengakhiri tahun 2020 dengan bahagia dan memulai 2021 dengan bahagia dengan perayaan ulang tahun suami saya di bulan Januari. Hanya beberapa hari setelah semuanya berubah. Kami bertiga, saya, suami, dan putra saya yang berusia 2 bulan semuanya terinfeksi Covid. Saya sembuh, tapi suami saya butuh waktu lama. Baginya bangun dari tempat tidur dan pergi ke kamar lain tampaknya menjadi tugas besar. Saya banyak berdoa kepada Tuhan untuk kesembuhannya yang cepat. Di negeri asing, demam tingginya tidak turun selama berminggu-minggu dan dokter tidak melakukan apa pun yang membuat saya gila memikirkan apa yang terjadi. Dia pulih setelah 2 bulan dan saya bersyukur kepada Tuhan. Kami sangat lelah dan kesepian dan setelah pengalaman ini kami ingin mengunjungi keluarga kami di India, untuk menghabiskan waktu dan membiarkan anak saya bertemu kakek dan neneknya (nana, naani), yang berpikir apa yang akan datang.

Pada tanggal 31 Maret 2021, kami mencapai India ke kota tempat saudara perempuan tertua saya tinggal Ibu saya tinggal di kota lain dan kami hanya berencana untuk membawanya ke rumah saudara perempuan saya di Delhi, karena semuanya tidak sama seperti sebelumnya. pesan tiket pesawat, atau kereta api dan datang saja. Covid tinggi di India saat ini, kami sama sekali tidak menyadarinya dan terjadi di kota tempat ibu saya tinggal. Tetapi kemudian mengetahui bahwa dia sudah demam dan dia tidak sehat. Suami dan saudara perempuan saya pergi ke Lucknow dan membawa orang tua saya dengan Taksi, jelas dia demam jadi kami membawanya ke mobil lain.

Tetapi baru dua hari dia tiba, tingkat oksigennya menetes. Mendapatkan masuk rumah sakit tidak mungkin pada waktu itu dan mendapatkan oksigen tidak mungkin. Ibuku berjuang seperti seorang pejuang selama 21 hari di rumah sakit dan kalah dalam pertempuran melawan COVID. Dia baru berusia 68 tahun, sehat dan tidak memiliki kondisi medis.

Kehilangan ibu tiba-tiba ketika semua yang saya rencanakan adalah menghabiskan banyak waktu bersamanya. Saya pikir bermain dengan cucunya akan membuatnya bahagia. Tapi Tuhan punya rencana lain untuk kami. Ada begitu banyak hal yang tertunda, saya selalu berpikir saya akan melakukannya lain kali saya bertemu dengannya, ada begitu banyak untuk berbicara dengannya yang tidak pernah saya lakukan ketika saya mendapat kesempatan untuk menghabiskan waktu bersamanya. Utuh saya selalu berjuang dengan dia, berdebat untuk hal-hal yang saya tahu dia tidak akan pergi ke mana pun sebagai ibu selalu di sisi Anda.
TakeAways dari cerita ini untuk semua orang ketika saya berpikir apa yang bisa saya lakukan lebih baik:

Berbahagialah di mana pun dan apa pun Anda hari ini — saya sering mendengar ini tetapi mengerti artinya sekarang.

Ayo Tes PCR