general

Cara Mengatur Cash Flow Perusahaan Agar Tepat Stabil

Summary

Meskipun cukup klise, salah satu kesalahan yang jamak dilakukan oleh pengusaha adalah mereka senantiasa berorientasi pada keuntungan yang besar tetapi tidak memperhatikan cash flow. Ya, bisa dikatakan jika masih banyak pengusaha yang belum memahami cara mengatur cash flow perusahaan. Padahal, […]

manajemen Cash Flow Perusahaan

Meskipun cukup klise, salah satu kesalahan yang jamak dilakukan oleh pengusaha adalah mereka senantiasa berorientasi pada keuntungan yang besar tetapi tidak memperhatikan cash flow. Ya, bisa dikatakan jika masih banyak pengusaha yang belum memahami cara mengatur cash flow perusahaan. Padahal, cash flow merupakan hal yang begitu penting dalam bisnis.

Perlu diketahui bahwa cash flow yang tidak stabil nantinya akan berdampak serius pada perusahaan maka dari itu penting bagi karyawan untuk mengikuti cashflow workshop. Keuntungan yang besar memang seolah akan memberikan napas bagi perusahaan tersebut untuk terus beroperasi. Namun, jika cash flow tidak diatur sedemikian rupa hingga stabil, perusahaan bisa terkena masalah seperti gaji karyawan tidak terbayar, tagihan menumpuk, dan lainnya.

Tentu, Anda tidak ingin perusahaan yang Anda kelola mengalami dampak tersebut, bukan?

Oleh karenanya, mengatur manajemen cash flow perusahaan menjadi sebuah keharusan. Beberapa cara yang sebenarnya cukup mendasar untuk mengatur cash flow perusahaan diantaranya adalah sebagai berikut:

  • Memberikan tingkat prioritas pada pengeluaran

Salah satu cara yang paling tepat untuk mengatur cash flow perusahaan adalah dengan mengatur tingkat prioritas pada pengeluaran tersebut. Poin ini begitu mendasar tetapi sangat penting untuk dilakukan.

Perlu diketahui bahwa pada dasarnya pengeluaran memiliki tingkat prioritas yang harus diperhatikan dan diperhitungkan dengan saksama. Ada pengeluaran yang memiliki dampak cukup besar bagi perjalanan bisnis dan tidak.

Sayangnya, tidak semua pengusaha memiliki pengetahuan ini. Mereka terkadang secara serampangan memenuhi pengeluaran tanpa melihat prioritas.

  • Mengetahui biaya produksi dan total pengeluaran

Langkah lain yang juga penting untuk mengatur cash flow dalam perusahaan adalah dengan mengetahui secara detail biaya produksi serta total pengeluaran. Poin ini juga cukup penting dilakukan untuk mengetahui arus kas perusahaan dengan lebih baik. jika perlu berikan training atau pelatihan khusus tentang hal ini kepada karyawan.

Dengan pengetahuan yang mendalam terkait biaya produksi dan total pengeluaran, Anda bisa memperhitungkan bagaimana kondisi keuangan perusahaan yang Anda pimpin. Tentu, nantinya Anda juga bisa mengaplikasikan beberapa strategi bisnis untuk mendapatkan keuntungan dengan tetap menjaga stabilitas cash flow.

  • Memberikan penawaran yang lebih tinggi

Cara untuk mengatur cash flow ini cenderung cukup klasik namun bisa diterapkan. Dalam hal ini, untuk menjaga cash flow agar tetap stabil, Anda bisa mengajukan penawaran yang lebih tinggi. Dengan strategi ini, nantinya meskipun Anda mendapatkan penawaran dari konsumen, total harga yang didapatkan tidak terlalu jauh dari penawaran.

Beberapa cara di atas bisa menjadi solusi dan strategi yang tepat terkait bagaimana langkah untuk mengatur cash flow perusahaan agar senantiasa stabil. Tentu saja perlu ada penyesuaian dan proses yang terus-menerus dilakukan.

Minimal, dengan mengetahui cara mengatur cash flow perusahaan tersebut nantinya Anda memiliki kesadaran yang lebih baik terkait pengaturan keuangan perusahaan. Ingat, perusahaan yang bisa survive adalah mereka yang bisa mengatur cash flow dengan baik. Semoga bermanfaat.