Belajar Bahasa Baru Itu Sulit, Tapi Itu Bisa Dilakukan

kukchelanguages.com – Beberapa pembelajar bahasa baru mengeluh bahwa belajar bahasa baru itu sulit, meskipun kita tidak dapat mengatakan bahwa itu adalah kejadian umum karena ada orang yang menganggap bahwa penguasaan bahasa kedua itu mudah.

Meluasnya penggunaan Internet dan globalisasi membuat para pemimpin dunia menyadari bahwa lebih banyak orang harus belajar bahasa lain karena beberapa alasan, termasuk perdagangan internasional, komunikasi yang efektif dan lebih cepat, peluang bisnis dan pekerjaan tambahan, serta mempersempit kesenjangan bahasa.

Sangat mudah untuk mengatakan bahwa orang harus belajar bahasa baru dan bahwa bilingualisme membuka lebih banyak pintu untuk bisnis, pekerjaan, dan hubungan pribadi. Ini adalah proses belajar bahasa yang sebenarnya sulit, berdasarkan premis bahwa mempelajari sesuatu yang baru secara alami sulit dilakukan pada awalnya. Tapi kita semua tahu bahwa itu akan menjadi lebih baik pada waktunya.

Belajar Bahasa Baru Itu Sulit, Tapi Itu Bisa Dilakukan

Berapa Lama Untuk Menjadi Mahir Dalam Bahasa Lain?
Sebagian besar pelajar bahasa bertanya berapa lama waktu yang dibutuhkan mereka untuk mahir dalam bahasa yang mereka pelajari. Ini adalah pertanyaan yang sulit dijawab karena ada banyak variabel yang harus dipertimbangkan. Faktor-faktor yang mempengaruhi pembelajaran bahasa meliputi kemampuan pembelajar, lingkungan belajar, motivasi, pengalaman sebelumnya dalam belajar bahasa kedua dan intensitas pengajaran.

Hal lain yang perlu diperhatikan adalah tingkat persamaan atau perbedaan bahasa sasaran dari bahasa ibu pembelajar, serta bahasa lain yang telah dipelajari siswa sebelumnya. Kecepatan seorang siswa bahasa asing bisa mahir dalam suatu bahasa juga tergantung pada seberapa mahir yang diinginkan siswa itu.

Empat Keterampilan Diperlukan.
Kemahiran dalam suatu bahasa adalah variabel. Itu tidak dapat dilakukan secara menyeluruh bahkan jika semua siswa berada pada level yang sama, baik pemula, menengah, atau lanjutan. Mengukur kemahiran memerlukan adanya empat keterampilan, yaitu menulis, berbicara, mendengarkan, dan membaca.

Dengan adanya keempat keterampilan ini, ada bukti ilmiah yang menunjukkan bahwa beberapa orang dewasa merasa lebih mudah untuk belajar bahasa kedua daripada yang lain, yang disebabkan oleh bagaimana bagian-bagian otak yang berbeda berbicara satu sama lain.

Para peneliti telah menemukan melalui pemindaian otak bahwa adalah mungkin untuk mengetahui siapa yang akan berhasil belajar bahasa. Ini didasarkan pada bagaimana pusat bahasa seseorang berkomunikasi saat otak dalam keadaan istirahat, yang merupakan tahap ketika sebagian besar pembelajaran terjadi. Oleh karena itu, penting bagi seorang pelajar untuk memiliki waktu tidur yang cukup.

Hal ini didasarkan pada penelitian ilmiah ilmuwan Kanada di McGill University di mana mereka menemukan bahwa jika gyrus temporal superior kiri dan operculum anterior kiri berkomunikasi lebih banyak ketika otak sedang beristirahat, akan lebih mudah bagi orang tersebut untuk belajar bahasa. Penelitian ini dipimpin oleh Dr. Xiaoqian Chai. Dalam studi tersebut, tim peneliti memindai otak 15 penutur bahasa Inggris dewasa yang akan menerima pelatihan intensif dalam bahasa Prancis. Mereka diuji sebelum dan sesudah kursus bahasa mereka.

Sementara mereka menemukan bukti konklusif tentang bagaimana kabel otak mempengaruhi fasilitas untuk belajar bahasa, itu bukan satu-satunya faktor. Otak juga dibentuk oleh pengalaman dan pembelajaran orang tersebut. Tetapi penelitian ini akan sangat membantu dalam menghasilkan metode pengajaran yang lebih baik untuk memungkinkan pembelajaran yang lebih baik dan lebih cepat, bahkan di antara orang dewasa.

Tingkat Kesulitan
Di A.S. Department of State’s Foreign Service Institute atau FSI memiliki data tentang perkiraan tingkat pembelajaran di antara siswa mereka, meskipun terbatas karena mereka hanya mengajar bahasa kritis tertentu. Data mereka mencakup lamanya waktu yang biasanya dibutuhkan seorang pelajar untuk mencapai level 3 dalam berbicara dan membaca – Kecakapan Umum dalam Berbicara dan Kecakapan Profesional Umum dalam Membaca di antara pelajar mereka yang berbicara bahasa Inggris.

Mereka belajar secara intensif dalam lingkungan yang terkendali tetapi faktor-faktor lain seperti keadaan pribadi mereka, motivasi dan kemampuan belajar bahasa juga berperan dalam seberapa cepat mereka belajar bahasa baru.

Berdasarkan catatan mereka, bahasa yang termasuk dalam Kategori 1 membutuhkan waktu belajar sekitar 24 bulan. Sebagian besar adalah bahasa Eropa Barat yang lebih dekat dengan bahasa Inggris, seperti Italia, Spanyol, Afrikaans, dan Belanda. Sementara bahasa Jerman termasuk dalam Kategori 1, dibutuhkan waktu sekitar 30 bulan untuk mempelajari bahasa tersebut karena tata bahasanya lebih kompleks.

Di Kategori 2 dan 3, bahasa seperti Swahili, Yunani, dan Ceko membutuhkan waktu sekitar 44 minggu untuk dipelajari. Ini adalah bahasa yang sangat berbeda secara budaya dan bahasa dengan bahasa Inggris. Termasuk di sini adalah bahasa lain yang membutuhkan waktu belajar lebih lama, seperti Vietnam, Thailand, Tamil, Mongolia, Amharik, Finlandia, Georgia, dan Estonia.

Untuk mahasiswa FSI, bahasa yang paling sulit dipelajari membutuhkan sekitar 88 minggu belajar terus menerus, termasuk belajar di dalam negeri. Bahasa dalam Kategori 4 meliputi bahasa Korea, Jepang, Mandarin, Kanton, dan Arab.

Informasi tidak dapat disimpulkan karena didasarkan pada catatan siswa mereka. Kebanyakan dari mereka berusia 30-an atau 40-an yang bahasa pertamanya adalah bahasa Inggris. Para siswa di Lembaga Layanan Luar Negeri memiliki kemampuan bawaan untuk mengikuti kursus bahasa formal dan kebanyakan dari mereka telah mempelajari bahasa lain.

Kursus Bahasa Tingkat Perguruan Tinggi
Data sebelumnya adalah untuk para profesional yang belajar bahasa yang berbeda seperti yang dipersyaratkan oleh pekerjaan mereka. Mereka mencapai tingkat kemahiran mereka karena pelatihan intensif mereka.

Mencapai kemahiran dalam bahasa di tingkat perguruan tinggi sangat berbeda. Satu tahun kuliah adalah sekitar 36 minggu, yang setara dengan kira-kira sembilan bulan. Biasanya kursus bahasa adalah sekitar tiga sampai lima jam per minggu, atau sekitar 108 sampai 180 jam per tahun ajaran. Dengan demikian, sangat jarang siswa bahasa asing mencapai tingkat kemahiran yang tinggi karena terbatasnya jam pelatihan.

Untuk mencapai tingkat kemahiran yang tinggi dalam bahasa asing, siswa harus sudah mulai belajar di sekolah menengah dan melengkapi kursus tingkat perguruan tinggi mereka dengan kelas bahasa musim panas dan program belajar di luar negeri.

Kesimpulan yang diperoleh dari fakta-fakta ini adalah bahwa tingkat kemahiran yang tinggi dapat dicapai jika siswa memulai kelas bahasa sedini mungkin dan melanjutkan studi selama beberapa tahun lagi.

Bahasa Itu Sendiri Mungkin Lebih Sulit Dipelajari
Bilingual cukup beruntung karena kebanyakan dari mereka memulai penguasaan bahasa kedua sejak mereka masih muda. Tetapi bagi lebih banyak orang, mereka kesulitan mempelajari bahasa baru karena faktor-faktor yang telah disebutkan.

Namun, kesulitannya bisa jadi karena bahasa itu sendiri.

Ada tiga komponen dasar bahasa: kata, tata bahasa, dan fonologi. Bagi kebanyakan penutur bahasa Inggris, lebih mudah untuk mempelajari bahasa yang dekat dengan bahasa pertama mereka. Salah satu bahasa yang paling mudah dikuasai oleh penutur bahasa Inggris adalah bahasa Spanyol. Urutan kata-katanya sama seperti dalam bahasa Inggris. Ditambah lagi hanya memiliki 24 fonem, yang cukup mudah untuk diucapkan. Hanya satu huruf yang ditambahkan dalam alfabet Spanyol, huruf ”ñ.”

Morfologi (struktur bahasa) bahasa Inggris cukup buruk. Ini menurut profesor psikolinguistik dari Rutgers University, Nuria Sagarra. Dia mengatakan bahwa jika morfologi bahasa pertama siswa kaya. Jika dia mempelajari bahasa dengan morfologi yang lebih kaya, pembelajarannya lebih mudah. Memiliki ingatan yang baik juga membantu.

By Drajad