Infeksi bakteri adalah akar penyebab chancroid penyakit menular seksual (PMS). Chancroid adalah faktor yang berkontribusi terhadap penyebaran ddari an perolehan infeksi HIV, seperti halnya herpes genital dan sifilis.

Terjadinya bisul (luka terbuka) di daerah vagina dan sekitarnya merupakan ciri yang menentukan dari kondisi ini. Anda dapat menemukan lebih banyak tentang tanda dan gejala chancroid di Klinik Raphael.

Mengapa Chancroid berkembang?

Haemophilus Ducreyi adalah nama infeksi bakteri penyebab penyakit ini. Bakteri ini menyebabkan chancroid atau ulkus tahi lalat dengan menyerang jaringan di daerah vagina.

Bisul ini dapat berdarah atau menghasilkan sekret yang mengandung bakteri yang dapat menyebar melalui seks oral, anal, atau vaginal. Melakukan kontak kulit langsung dengan pasien chancroid juga dapat menyebarkan penyakit ini.

Apa saja gejala dan tanda Chancroid?

Gejala chancroid berkisar antara pria dan wanita, tetapi biasanya mulai muncul 4-7 hari setelah hubungan seksual. Berikut perbedaannya:

Pria dapat mengalami gejala chancroid berikut: benjolan kecil berwarna merah di penis yang dapat berkembang menjadi luka terbuka (borok) dalam 1-2 hari. Penis dan skrotum hanyalah dua daerah genital tempat bisul dapat berkembang. Biasanya, bisul ini menyakitkan.

Sedangkan chancroid pada wanita menyebabkan gejala sebagai berikut:

Gejala utamanya adalah munculnya empat benjolan atau lebih di banyak tempat, termasuk paha, anus, dan labia (bibir vagina). Jika maag telah berkembang, mungkin terasa panas dan nyeri, terutama saat buang air kecil atau besar dan selama aktivitas seksual.

Pria dan wanita sama-sama dapat memiliki gejala lain selain yang disebutkan di atas, seperti berikut ini:

1. Ukuran ulkus berkisar dengan diameter berkisar antara 0,5-5 cm.
2. Bagian tengah ulkus lunak dan berwarna abu-abu kekuningan, berbatas tegas, terkadang berbau tidak sedap.
3. Ulkus mudah berdarah saat disentuh.
4. Jika Anda berhubungan seks melalui anus, bisul dapat berkembang di daerah anus.
5. Jika dua lokasi terdekat bersentuhan, ulkus juga akan berkembang di sana (disebut ulkus ciuman).
6. Nyeri saat berhubungan atau buang air kecil.
7. Bengkak di area selangkangan (biasanya hanya satu sisi paha) (biasanya hanya satu sisi paha). Nanah terkadang keluar dari kulit jika kelenjar getah bening di area tersebut membengkak dan pecah, menciptakan jalur keluarnya cairan melalui kulit.

Mencegah tertular penyakit chancroid

Ada beberapa cara untuk menghindari infeksi chancroid, antara lain:

1. Menggunakan kondom saat berhubungan seks.
2. Mempertahankan pasangan yang sama.
3. Dokter juga harus mengevaluasi pasangan pasien, terutama jika berhubungan seks dengan pasien dalam 10 hari sebelumnya.
4. Sunat pria (sunat).

Bagaimana chancroid ditangani

Berikut ini adalah beberapa penyembuhan populer untuk ulkus mole:

1. Menggunakan resep. Antibiotik dapat diresepkan dokter untuk membasmi kuman penyebab luka. Antibiotik dapat meredakan kemungkinan jaringan parut.
2. Pembedahan: Abses kelenjar getah bening yang besar dan tidak nyaman dapat diatasi dengan pembedahan atau dengan jarum untuk mengalirkan cairan. Saat ulkus sembuh, ini mengurangi pembengkakan dan rasa sakit, tetapi mungkin meninggalkan beberapa jaringan parut di lokasi ulkus.

By roket